Cara Mengobati Luka Pada Penderita Diabetes Basah

Cara Mengobati Luka Pada Penderita Diabetes Basah

Diabetes, sering disebut oleh dokter sebagai diabetes mellitus, menggambarkan sekelompok penyakit metabolik di mana seseorang memiliki gula darah tinggi, baik karena produksi insulin tidak memadai, atau karena sel-sel tubuh tidak merespon dengan baik terhadap insulin, atau bahkan keduanya. Pasien dengan gula darah tinggi biasanya akan mengalami poliuria (sering buang air kecil), mereka akan menjadi mudah haus (polidipsia) dan lapar (polifagia).

Kencing manis (diabetes mellitus) digolongkan sebagai gangguan metabolisme. Metabolisme mengacu pada cara tubuh kita menggunakan makanan yang dicerna untuk digunakan sebagai energi dan pertumbuhan. Sebagian besar dari apa yang kita makan dipecah menjadi glukosa. Glukosa adalah suatu bentuk gula dalam darah yang merupakan sumber utama energi bagi tubuh kita.

Ketika makanan kita dicerna, glukosa akan masuk ke dalam aliran darah kita. Sel-sel kita menggunakan glukosa untuk energi dan pertumbuhan. Namun, glukosa tidak bisa masuk tanpa kehadiran insulin - insulin memungkinkan sel-sel kita untuk mengambil glukosa.

Insulin adalah hormon yang diproduksi oleh pankreas. Setelah makan, pankreas otomatis melepaskan jumlah insulin yang cukup untuk memindahkan glukosa dalam darah ke dalam sel, segera setelah glukosa memasuki sel, tingkat glukosa dalam darah akan turun.

Seseorang dengan diabetes memiliki kondisi di mana jumlah glukosa dalam darah terlalu tinggi (hiperglikemia). Hal ini karena tubuh tidak memproduksi cukup insulin, tidak menghasilkan insulin, atau memiliki sel-sel yang tidak merespon dengan baik terhadap insulin yang diproduksi pankreas. Hal ini menyebabkan penumpukan glukosa di dalam darah. glukosa dalam darah berlebih ini akhirnya keluar dari tubuh bersama urin. Jadi, meskipun darah memiliki banyak glukosa, sel-sel tidak dapat menggunakannya untuk energi dan pertumbuhan.

Komplikasi terkait dengan buruk dikontrol diabetes

Di bawah ini adalah daftar kemungkinan komplikasi yang dapat disebabkan oleh diabetes terkontrol buruk:

  • Komplikasi mata - glaukoma, katarak, retinopati diabetes, dan beberapa masalah lainnya.
  • komplikasi Kaki - neuropati, bisul, dan kadang-kadang gangren yang mungkin mengharuskan kaki diamputasi
  • Komplikasi kulit - orang dengan diabetes lebih rentan terhadap infeksi kulit dan gangguan kulit
  • Masalah jantung - seperti penyakit jantung iskemik, ketika pasokan darah ke otot jantung berkurang
  • Hipertensi - umum pada orang dengan diabetes, yang dapat meningkatkan risiko penyakit ginjal, masalah mata, serangan jantung dan stroke
  • Kesehatan mental - diabetes yang tidak terkontrol dapat meningkatkan risiko menderita depresi, kecemasan dan beberapa gangguan mental lainnya
  • Gangguan pendengaran - pasien diabetes memiliki risiko lebih tinggi terkena masalah pendengaran
  • Penyakit gusi - ada prevalensi lebih tinggi dari penyakit gusi di antara pasien diabetes
  • Gastroparesis - otot-otot perut berhenti bekerja dengan benar
  • Ketoasidosis - kombinasi dari ketosis dan asidosis; Akumulasi badan keton dan keasaman dalam darah.
  • Neuropati - diabetes neuropati adalah jenis kerusakan saraf yang dapat menyebabkan beberapa masalah yang berbeda.
  • HHNS (hiperosmolar Hiperglikemi nonketotic Syndrome) - kadar glukosa darah melonjak terlalu tinggi, dan tidak ada keton hadir dalam darah atau urine. Ini adalah kondisi darurat.
  • Nefropati - tekanan darah yang tidak terkontrol dapat menyebabkan penyakit ginjal
  • PAD (penyakit arteri perifer) - gejala termasuk nyeri di kaki, kesemutan dan kadang-kadang terjadi masalah berjalan.
  • Stroke - jika tekanan darah, kadar kolesterol, dan kadar glukosa darah tidak terkontrol, risiko stroke meningkat secara signifikan
  • Disfungsi ereksi - impotensi pria.
  • Infeksi - orang dengan diabetes terkontrol buruk jauh lebih rentan terhadap infeksi
  • Penyembuhan luka - proses penyembuhan luka dan lesi memakan waktu lebih lama 

Gejala umum dari diabetes

Tanda-tanda dan gejala diabetes yang paling umum adalah:
  • Sering buang air kecil
Apakah baru-baru ini Anda pergi ke kamar mandi untuk buang air kecil lebih sering dari biasanya? Apakah Anda melihat bahwa Anda menghabiskan sebagian besar hari untuk pergi ke toilet? Ketika ada terlalu banyak glukosa (gula) dalam darah Anda, Anda akan buang air kecil lebih sering.

Jika insulin Anda tidak efektif, atau tidak ada sama sekali, ginjal tidak dapat menyaring glukosa kembali ke dalam darah. Ginjal akan mengambil air dari darah Anda untuk mencairkan glukosa - yang pada gilirannya akan mengisi kandung kemih Anda.
  • Haus yang berlebihan
Jika Anda buang air kecil lebih dari biasanya, Anda akan perlu mengganti cairan yang hilang. Anda akan minum lebih banyak dan lebih sering dari biasanya.
  • Mudah lapar
Sebagai insulin dalam darah Anda tidak bekerja dengan baik, atau tidak ada sama sekali, dan sel-sel Anda tidak mendapatkan energi, tubuh Anda mungkin bereaksi dengan mencoba untuk menemukan lebih banyak energi dari makanan sehingga Anda akan mudah lapar.
  • Penurunan berat badan yang drastis
Ini lebih umum pada orang-orang dengan Diabetes Tipe 1. Jaringan otot dan lemak akan dipecah untuk energi. Sehingga penurunan berat badan terjadi lebih cepat.
  • Mudah lelah
Jika insulin tidak bekerja dengan baik, atau tidak ada sama sekali, glukosa tidak akan memasuki sel-sel tubuh dan tidak menyediakan mereka dengan energi. Ini akan membuat Anda merasa lelah dan lesu.
  • Mudah marah
Iritabilitas bisa karena kurangnya Anda energi.
  • Penglihatan kabur
Hal ini dapat disebabkan oleh jaringan yang ditarik dari lensa mata Anda. Hal ini mempengaruhi kemampuan mata Anda untuk fokus. Dengan pengobatan yang tepat ini dapat diobati. Ada kasus yang parah di mana kebutaan atau masalah penglihatan berkepanjangan dapat terjadi.
  • Luka dan memar tidak mudah sembuh
Apakah Anda menemukan luka atau memar yang memakan waktu yang lebih lama dari biasanya untuk menyembuhkan? Ketika ada lebih banyak gula (glukosa) dalam tubuh Anda, kemampuan tubuh untuk menyembuhkan dapat dirusak.
  • Lebih mudah terkena infeksi
Ketika ada lebih banyak gula dalam tubuh Anda, kemampuannya untuk pulih dari infeksi semakin menurun. Wanita dengan diabetes merasa sangat sulit untuk pulih dari masalah kandung kemih dan infeksi vagina.
  • Gatal pada kulit
Perasaan gatal pada kulit Anda kadang-kadang gejala diabetes.
  • Gusi merah dan / atau bengkak
Jika gusi Anda lembut, merah dan / atau bengkak ini bisa menjadi tanda diabetes. Gigi Anda bisa menjadi longgar karena gusi terlepas dari gigi dan dapat mengalami infeksi.
  • Disfungsi seksual pada laki-laki
Disfungsi ereksi dapat menjadi salah satu gejala dari diabetes.
  • Mati rasa atau kesemutan, terutama di kaki dan tangan
Jika ada terlalu banyak gula dalam tubuh, saraf Anda bisa menjadi rusak. Anda mungkin akan mengalami kesemutan dan / atau mati rasa di tangan dan kaki. Baca Juga : Obat Luka Diabetes Basah

Cara Mengobati Luka Pada Penderita Diabetes Basah
SHARE

Milan Tomic

Hi. I’m Designer of Blog Magic. I’m CEO/Founder of ThemeXpose. I’m Creative Art Director, Web Designer, UI/UX Designer, Interaction Designer, Industrial Designer, Web Developer, Business Enthusiast, StartUp Enthusiast, Speaker, Writer and Photographer. Inspired to make things looks better.

  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar