Sakit Pinggang Setelah Berhubungan Intim

Sakit Pinggang Setelah Berhubungan Intim,- Dipandu oleh pergerakan pasangan yang melakukan hubungan seksual, sebuah laporan baru menunjukkan bahwa alternatif dari posisi ala misionaris tradisional dapat membantu pria yang memiliki masalah sakit pinggang.

Sakit Pinggang Setelah Berhubungan Intim

Temuan ini melaporkan bahwa hubungan seks posisi menyamping, yang dikenal sebagai "spoon" dapat dijadikan sebagai obat penyembuhan sakit pinggang, tapi tidak dianjurkan untuk semua orang.

Sakit pinggang saat berhubungan seks merupakan masalah utama bagi banyak orang dan hanya sedikit penelitian jika ada, dalam posisi terbaik, kata para penulis studi Kanada.

"Sampai sekarang, dokter hanya memiliki pendapat untuk melanjutkan. Tujuan kami adalah untuk menetapkan pedoman," kata penulis utama studi tersebut, Stuart McGill, direktur Laboratorium Biomekanika Spine di University of Waterloo di Ontario.

Kabar baiknya adalah kebanyakan pria dengan sakit pinggang bisa terhindar dari rasa sakit saat berhubungan seks, tambahnya.

Setidaknya satu ahli sakit pinggang, bagaimanapun, menolak temuan tersebut, karena para periset hanya melihat pasangan sehat yang melakukan hubungan intim. Metodologi ini secara khusus mengecualikan peserta dengan sakit pinggang atau mereka yang telah menjalani operasi, menurut penelitian yang dipublikasikan pada 11 September di jurnal Spine .

Untuk penelitian mereka, para periset menggunakan sistem "motion-capture" untuk melacak pergerakan tulang belakang 10 pria, berusia rata-rata 29 tahun, karena mereka melakukan hubungan intim dengan pasangan wanita mereka dalam lima variasi dari tiga posisi coital: saling berhadapan, menyamping, dan dari belakang.

Setelah menganalisa hasilnya, para peneliti kemudian membuat rekomendasi tentang posisi seksual pria dengan masalah sakit pinggang.

Penulis penelitian menyarankan agar pria yang mendapatkan kembali rasa sakit karena meregangkan duri ke depan harus menghindari posisi side-by-side, gunakan posisi punggung dan juga gunakan pinggulnya, bukan tulang belakang mereka. Bagi pria yang merasa sakit pinggang saat meregangkan duri mereka, justru sebaliknya: hindari posisi belakang, gunakan posisi samping. Dan pria yang merasakan sakit pinggang akibat gerakan sederhana tulang belakang mereka harus fokus menggunakan pinggulnya, studi tersebut menyarankan.

McGill, yang menulis makalah tersebut dengan mahasiswa pascasarjana Natalie Sidorkewicz, mengatakan bahwa dia berharap penelitian ini dan penelitian selanjutnya akan menghasilkan semacam atlas posisi seksual terbaik dan terburuk untuk pria dan wanita dengan berbagai jenis masalah tubuh, bahkan penggantian pinggul dan lutut. Sebuah laporan tentang wanita dengan masalah sakit pinggang akan dilepaskan kemudian, studi tersebut mencatat.

Ahli sakit pinggang yang tidak terlibat dalam penelitian ini memiliki reaksi yang berbeda terhadap laporan tersebut.

"Sayangnya, kita tahu materi terlalu sedikit tentang masalah sakit pinggang dan seks," kata Dr. Eeric Truumees, ahli bedah ortopedi di Austin, Texas, yang mengetahui temuan penelitian tersebut. "Pada banyak pasien saya dengan sakit pinggang akut, seks benar-benar membantu. Pasien dengan kondisi disket atau arthritis yang parah, bagaimanapun, mungkin menemukan posisi tertentu yang menyakitkan. Dan bagi mereka dengan kondisi tulang belakang yang kronis, pola tidur yang berubah dan efek samping obat juga berubah. Dorongan dan kinerja seks. "

Namun, ia menambahkan, studi di Kanada didasarkan pada pemahaman tentang mekanisme sakit pinggang yang tidak diterima secara universal.

Dalam gambaran besar, Truumees berkata, "Sejujurnya, kita tidak tahu apa yang menyebabkan banyak masalah sakti pinggang akut dan kronis."

Chris Maher, direktur divisi muskuloskeletal di Sydney Medical School di University of Sydney di Australia, langsung menolak penelitian tersebut.

Ini "tidak memberitahu kita tentang sakit pinggang dan seks karena tidak termasuk orang yang memiliki riwayat sakit pinggang," katanya. "Saya pikir orang harus mengabaikan tulisan ini, orang akan lebih baik dipandu oleh akal sehat, pengalaman mereka sendiri dan mengangkat masalah dengan pasangan mereka."

Lantas apa yang harus dilakukan pasien kembali? Truume merekomendasikan "keterbukaan dan rasa humor."

Dengan pengecualian beberapa pasien, seperti orang-orang dengan patah tulang belakang atau operasi baru-baru ini, tambahnya, seks tidak akan menyebabkan kerusakan tulang belakang bagi sebagian besar orang dengan sakit pinggang yang kronis. "Jadi sedikit eksperimen bisa berjalan jauh," kata Truumees. "Berbicara kepada pasangan Anda tentang rasa sakit Anda, cobalah posisi baru, dan buat penyesuaian pada posisi yang sebelumnya digunakan disarankan."

Kesehatan keseluruhan yang lebih baik membantu, seperti dapat meregangkan, bak mandi air panas dan obat anti-inflamasi sebelum melakukan hubungan seks, tambahnya.

Dan, Truumees mencatat, "komunikasi terbuka dengan pasangan Anda adalah kunci, tapi kesulitan yang sedang berlangsung harus didiskusikan dengan dokter Anda."

Baca juga : Exercise Sakit Pinggang
SHARE

Milan Tomic

Hi. I’m Designer of Blog Magic. I’m CEO/Founder of ThemeXpose. I’m Creative Art Director, Web Designer, UI/UX Designer, Interaction Designer, Industrial Designer, Web Developer, Business Enthusiast, StartUp Enthusiast, Speaker, Writer and Photographer. Inspired to make things looks better.

  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
  • Image
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar